Bagaimana Menggunakan Kipas Angin AC (Air Cooler)


Dengan melalui berbagai macam pertimbangan, akhirnya anda memutuskan untuk membeli sebuah air cooler atau kipas angin ac sebagai alat pendingin ruangan di rumah anda. Setelah mempunyai kipas angin ac, pasti anda bertanya-tanya bagaimana cara menggunakan kipas angin ac yang baik dan benar sesuai dengan fungsinya. Memang ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam penggunaan sebuah kipas angin ac, mari kita bahas bersama di artikel ini.

Pastikan anda membeli air cooler sesuai dengan kebutuhan
Air cooler atau kipas angin ac yang ada di pasaran memiliki berbagai macam jenis yang berbeda. Ada yang ditujukan untuk ruangan, ada yang ditujukan untuk di luar ruang, ada juga yang berukuran kecil untuk personal. Dengan berbagai macam jenis kipas angin ac ini, pastikan anda memilih dan membeli kipas angin ac yang memang sesuai dengan kebutuhan anda. Jika anda membutuhkan kipas angin ac untuk di ruang tengah, pilihlah yang ukurannya sedikit lebih besar. Jika anda membutuhkan kipas angin ac ntuk ditaruh di luar ruangan, pilihlah yang memang ditujukan untuk ditaruh di luar ruangan, hal ini dilakukan agar anda dapat merasakan kesejukan yang maksimal dari kipas angin ac anda.

Jangan dinyalakan terus menerus
Pemakaian kipas angin ac bisa maksimal tergantung dari kadar air dalam tangki air kipas angin ac ini. Jika anda menyalakan kipas angin ac selama terus menerus, besar kemungkinan anda akan lupa mengisi air dalam tangki. Jika kipas angin ac dipakai dalam keadaan tangki air yang kosong, mesin kipas angin ac akan menjadi panas dan tentunya keadaan mesin yang panas terus menerus akan menyebabkan kipas angin ac masa pakainya menjadi berkurang dan lebih cepat rusak.

Jangan membiarkan air dalam tangki berada di bawah batas minimum
Seperti yang anda baca sebelumnya, keadaan tangki air pada air cooler atau kipas angin ac yang berada di bawah batas minimum menyebabkan mesin kipas angin ac akan menjadi panas dan membuat masa pakai kipas angin ac tersebut berkurang. Selain itu, jika air dalam tangki berada di bawah batas minimum, maka angin yang dihasilkan tidak akan terlalu sejuk dan tidak jauh berbeda dengan angin yang dihasilkan oleh kipas angin biasa.

Selalu gunakan air bersih
Air memang menjadi poros utama dalam penggunaan kipas angin ac sebagai alat penyejuk ruangan, karena itulah anda juga harus selalu memperhatikan kualitas air yang anda gunakan. Jangan menggunakan cairan selain air bersih dan pastikan air tidak mengandung partikel apapun. Jika anda menggunakan air dengan kualitas rendah, apalagi yang mengandung partikel padat di dalamnya, kualitas angin sejuk yang dihasilkan oleh kipas angin ac juga akan menjadi rendah. Angin yang dihasilkan oleh kipas angin ac bisa memiliki bau tak sedap dan bahkan bisa memiliki partikel debu halus. Jika air yang anda gunakan mengandung partikel padat, hal ini juga bisa mempengaruhi kerja pompa air dalam kipas angin ac anda.

Taruh air cooler di ruangan yang memiliki ventilasi udara
Air cooler atau kipas angin ac menghasilkan angin sejuk yang juga dapat meningkatkan kelembaban udara, jika kelembaban udara dalam ruangan sudah terlalu tinggi, proses penguapan tidak lagi bisa terjadi dan anda tidak akan merasakan kesejukan lagi dari angin yang dihasilkan oleh kipas angin ac. Oleh karena itu, anda harus memastikan air cooler ditaruh di ruangan yang memiliki ventilasi yang baik agar sirkulasi udara tetap terjaga dan proses penguapan bisa terus terjadi. Sehingga anda bisa senantiasa merasakan angin sejuk yang dihasilkan oleh air cooler atau kipas angin ac ini.

Bagaimana? Ternyata cukup mudah bukan untuk menggunakan air cooler atau kipas angin ac dengan baik dan benar? Dengan mengikuti cara-cara yang dijabarkan di atas, anda bisa menikmati kesejukan udara yang dihasilkan oleh kipas angin ac dengan maksimal dan juga bisa menggunakan kipas angin ac sesuai dengan masa pakai alat tersebut.

Komentar